Objek Wisata Laskar Pelangi Terkena Dampak Kabut Asap

Rabu, 28 Oktober 2015 15:59 WIB
652x ditampilkan Nasional

Kunjungan di objek wisata Laskar Pelangi di Desa Lenggang, Kabupaten Belitung Timur, Bangka Belitung, terpengaruh kabut asap akibat kebakaran hutan di Sumatera dan sekitarnya.

 

"Sudah satu bulan terakhir ini, kunjungan sepi," kata Sugino selaku penanggung jawab Galeri Laskar Pelangi di Desa Lenggang, Kecamatan Gantong, Belitung Timur, Rabu.

 

Ia menyebutkan bahwa dalam sehari objek wisata berupa replika bangunan SD Muhammadiyah Gantong yang menjadi tempat sekolah bagi Ikal dan kawan-kawan sebagaimana diceritakan dalam film Laskar Pelangi itu bisa dikunjungi sekitar 200 orang.

 

Bahkan bila akhir pekan jumlah kunjungan wisatawan bisa mencapai 500 orang dari berbagai daerah, terutama dari luar Belitung.

 

"Namun sekarang sepi. Apalagi dua hari yang lalu sampai sekarang beberapa penerbangan ke Belitung dibatalkan akibat kabut asap," ujarnya.

 

Replika dua unit kelas yang disanggah batang pohon kayu karena hampir roboh itu dibangun atas swadaya masyarakat Desa Lenggang.

 

Sekolahan itu pun didirikan pada 2012 di atas lahan desa setempat yang dulunya bekas tambang timah. Replika itu dibangun berjarak sekitar 200 meter dari gedung SD Muhammadiyah Gantong yang berdindingkan tembok.

 

Replika tersebut sebelumnya dikelola oleh desa setempat kemudian diambil alih oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Belitung Timur.

 

"Tadinya setiap pengunjung dikenai tiket masuk dan objek wisata ini dikelola oleh Bumdes (Badan Usaha Milik Desa). Tapi sekarang sudah tidak lagi," ujar Sugino.

 

Di sekitar objek wisata tersebut, Pemkab Belitung Timur membangun beberapa fasilitas pendukung, seperti kedai, tempat parkir kendaraan bernotor, dan kamar kecil.

 

Sepinya pengunjung itu juga diakui oleh Silawati (37), pedagang makanan dan minuman di areal objek wisata Laskar Pelangi. "Sudah dari kemarin-kemarin lengang," katanya saat asik mengobrol bersama para pemilik kedai lainnya.

 

Hal yang sama juga terlihat di Museum Kata Andrea Hirata. Meskipun demikian, sejumlah murid-murid SD di Gantong mendatangi bekas rumah keluarga Andrea Hirata itu untuk belajar kelompok atau kegiatan sanggar.

 

Replika Laskar Pelangi dan Museum Kata Andrea Hirata berjarak sekitar 90 kilometer dari Bandar Udara Tanjung Pandan atau sekitar 20 kilometer dari Ibu Kota Kabupaten Belitung Timur di Manggar. 

 

Dengan adanya objek wisata tersebut, Belitung menjadi salah satu tujuan utama wisatawan.

 

Kepala Bidang Destinasi dan Pengembangan Wisata Disbudpar Kabupaten Belitung Timur Rudi Sastrawan menambahkan bahwa kabut asap juga mengakibatkan penyedia akomodasi wisata merugi.

 

"Kami berharap, peristiwa ini segera berlalu," ujarnya. 


(ant)