PBNU: Indonesia Siap Jadi Juru Damai Arab Saudi-Iran

Jumat, 8 Januari 2016 07:29 WIB
302x ditampilkan Internasional

JAKARTA -- Konflik panas yang melibatkan dua negara mayoritas Islam di Timur Tengah, Arab Saudi dan Iran, menyita banyak perhatian publik. Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menilai konflik tersebut tidak layak dipertontonkan dan sangat mengkhawatirkan.



"Jika hal ini dibiarkan, bukan tidak mungkin akan terjadi pertempuran yang lebih luas dan berbahaya bagi dunia karena Arab Saudi dan Iran adalah representasi dunia Islam," kata Ketua PBNU, KH Said Aqil Siroj (7/1).

Menurut Kiai Said, Indonesia dalam hal ini bisa menjadi juru damai untuk meredam konflik. Sebab Indonesia, sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar dan terbuktiti dalam menjaga toleransi dalam kemajemukan, memiliki modal diplomatik yang tinggi.



Untuk itu, PBNU mendorong pemerintah untuk mengambil peran serta langkah-langkah diplomatik dalam rangka membantu menyelesaiakan konflik Arab Saudi dan Iran ini. Dalam mengambil langkah diplomatik, menurut Kiai Said pemerintah Indonesia harus berhati-hati agar tidak terlibat dalam pemihakan.

PBNU juga mengimbau agar konflik tidak diperparah dengan isu-isu ideologi Wahabi-Syiah. Serta, umat Islam diharapkan tidak terprovokasi sehingga melakukan tindakan-tindakan yang merugikan.

PBNU, dalam konteks konflik Arab Saudi dan Iran, mengaku siap menjadi garda depan untuk selalu melaksanakan dan juga megembangkan paham “Islam Nusantara” yang selalu mengedepankan sikap moderat, seimbang, adil, dan juga toleran.