Empat Pendeta Katolik yang Diduga Paedofilia Ditangguhkan Kardinal Prancis

Sabtu, 2 Juli 2016 05:23 WIB
355x ditampilkan Internasional

PARIS -- Kardinal Katolik Roma Keuskupan Agung Lyon menangguhkan empat pendeta yang dituduh melakukan tindakan paedofilia dan mengatakan kasus mereka telah diketahui otoritas pengadilan setempat.

 

Kardinal Philippe Barbarin, Jumat (1/7), mengatakan empat pendeta tersebut bekerja di keuskupan Lyon, Prancis tengah. Namun enggan memaparkan keterangan lebih lanjut.

Keempat pendeta itu, menurut dia, adalah objek dengan penilaian khusus tanpa menjelaskan seberapa jauh keterlibatan mereka. Gereja Katolik Roma dalam 20 tahun terakhir diguncang sejumlah skandal kekerasan seksual yang melibatkan pendeta di sejumlah negara, termasuk Prancis.

Pada awal Juni, polisi menginterogasi Kardinal Barbarin selama lebih dari 10 jam terkait tindakan paedofilia pendeta Bernard Preynant yang dilakukan pada awal 1990-an dan alasan mengapa hal tersebut tidak dilaporkan kepada otoritas hukum.

Pihak berwenang menempatkan Preynant dalam investigasi hukum pada Januari atas dugaan melakukan kekerasan seksual kepada beberapa anak laki-laki pada 1991. Kuasa hukum Preynant mengatakan Preynant mengakui telah melakukan kekerasan seksual terhadap anak-anak tersebut dan telah dibebaskan dari tahanan dengan uang jaminan.

Beberapa korban dugaan kekerasan seksual telah melaporkan Kardinal Barbarian yang dinilai lalai tidak melaporkan tindakan tersebut kepada pihak berwenang dan melakukan pembiaran kepada pendeta yang dituduh. Kardinal Barbarin menolak mengakui melakukan kesalahan, tetapi pada April lalu ia mengakui adanya kesalahan dalam pengelolaan dan penunjukan beberapa pendeta. (ROL)