Nelayan Natuna Tolak Pengusaha Ikut Turun Kelaut

Sabtu, 6 Agustus 2016 06:35 WIB
435x ditampilkan Natuna

Batam - Nelayan Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau menolak wacana pembukaan izin perikanan tangkap untuk investasi asing.

"Jelas kami tolak. Selama ini tanpa izin saja, saat mereka mencuri saja, sudah menghancurkan karena mereka sembarangan. Apalagi ada izin," kata seorang nelayan Natuna, Rodial Huda melalui sambungan telepon di Batam, Jumat.  

Izin pengusaha asing untuk mengambil ikan di perairan Natuna dianggap akan menghancurkan pencarian nelayan tradisional karena kapal asing dilengkapi alat tangkap yang canggih.

Selain itu, Rodial khawatir bila kebijakan itu diterapkan, maka banyak kapal asing ilegal yang berlindung dari kapal berizin dan mengeruk sumber daya alam natuna.

"Kapal ilegal bisa ikut dompleng, sehingga patroli sulit mengontrol," kata Rodial.

"Sebagai masyarakat, biar saja nelayan Indonesia yang mengambil ikan di Indonesia, pengusaha cukup membeli hasil tangkap," katanya menambahkan.

Pengusaha asing tidak perlu ikut turun ke laut untuk mencari ikan, katanya.

Sebenarnya, kata dia, jika alasan Menteri Koordinator Kemaritiman membuka izin demi memaksimalkan potensi Natuna, maka kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti sebelumnya lebih tepat. (ANT)