Alasan Kedatangan RI 1, Aspirasi Aksi Kamisan Makassar Dilarang

Adhie Kamis, 15 Februari 2018 22:14 WIB
387x ditampilkan Makassar Headline

MAKASSAR, -- Draft revisi Rancangan Kitab Undang-Undang Hukup Pidana (KUHP) belum disahkan atau masih digodok di DPR RI. Tapi upaya oknum aparat keamanan menekan, melarang hingga mengintimidasi sekelompok masyarakat sipil yang ingin menyatakan pendapat melalui aksi damai masih terjadi.

Beberapa peserta Aksi Kamisan menglami hal tersebut, Kamis (15/2/2018), terlihat beberapa polisi sampai mendatangi Sekretariat Komite Perlindungan Jurnalis dan Kebebasan Berekspresi (KPJKB) di Makassar. 

Oknum polisi meminta agar Aksi Kamisan Makassar tak digelar sore tadi. Bahkan ada ucapan yang terlontar dari oknum polisi tersebut yang membawa para peserta aksi ke Polrestabes Makassar jika ngotot demo. Alasan utamanya bertepatan dengan kedatangan Presiden Jokowi di Kota Makassar. 

Korlap aksi Humaerah Jaju mengaku sampai dihubungi seseorang via telepon agar menunda aksinya hari ini. Namun Humaerah dan rekan-rekannya ngotot tetap aksi. Sebab Aksi Kamisan ini digelar pula serentak di beberapa kota besar di Indonesia.

Padahal rencana aksi yang kami lakukan telah disampaikan pula melalui surat resmi ke Polrestabes Makassar beberapa hari sebelumnya. 

Pun lokasi yang didatangi Jokowi yakni Kampus Universitas Hasanuddin dengan lokasi Aksi Kamisan di Monumen Mandala berjarak sekira 10 km. Lokasi aksi juga tak dilintasi kendaraan Presiden saat berada di Makassar.

Lagi pula Aksi Kamisan kali ini fokus pada penolakan UU MD3 dan RKUHP yang dianggap ‘melindungi penguasa’, tapi di sisi lain kian mudahnya warga sipil dikriminalisasi. Termasuk berpeluang dijerat hukum gegara mengeritik penguasa.

Oknum polisi tersebut tak semata datang di Sekretariat KPJKB untuk melarang demo, tapi juga ada yang melalui telepon. Saat di lokasi demo, beberapa polisi wanita juga mendekati massa Aksi Kamisan Makassar. 

Oknum polisi tersebut sampai meminta aksi yang dilakukan dipercepat selesai. Tapi korlap menolak. Demo damai tetap berlangsung selama dua jam: 15.00 - 17.00 wita. 

Kejadian tersebut membuat kami makin khawatir. RUKHP belum disahkan, namun upaya-upaya melarang hingga mengintimidasi warga yang demo juga masih saja terjadi. Apatah lagi jika RUKHP itu jadi disahkan, maka kian berpeluang warga dikriminalisasi. Jurnalis pun kian terbelunggu. Demokrasi mengalami kesuraman. 

Merespon upaya pelarangan hingga kesan ‘intimidasi’ terhadap Aksi Kamisan Makassar sore tadi, kami menyatakan sikap:

  • Stop segala upaya-upaya pelarangan hingga kesan ‘mengintimidasi’ peserta Aksi Kamisan Makassar yang akan aksi damai menyatakan pendapat. 
  • Mendesak Kapolda Sulsel untuk menegur anggotanya yang telah melarang Aksi Kamisan Makassar hingga terkesan mengintimidasi peserta aksi.
  • Meminta semua elemen, termasuk aparat keamanan, menghargai hak-hak setiap warga atau organisasi untuk menyampaikan aspirasi, kritik atau pendapat terhadap penguasa. Termasuk dalam rangka menyampaikan aspirasi menolak UU MD3 dan RKUHP.