Mosi Tak Percaya Pecat 15 Camat, DPRD Resmi Gunakan Hak Interpelasi

Adhie Jumat, 8 Juni 2018 20:07 WIB
274x ditampilkan Makassar

MAKASSAR, -- Setelah gagal bertarung di Pilwali 2018, kini masa jabatan Walikota Makassar, Danny Pomanto yang mestinya hingga Mei 2019, namun sepertinya akan berakhir lebih cepat.

Hal tersebut akan terjadi jika hak interpelasi DPRD berujung impeachment atau pemberhentian dari jabatan Walikota yang dilakukan DPRD Makassar. Jumat (8/6/2018) terkininews.com

Sembilan anggota dewan Makassar lainnya, Syamsuddin Kadir dan Rahman Pina (fraksi Golkar), Irwan Djafar dan Kamaruddin Olle (fraksi Nasdem), Jufri Pabe (fraksi Hanura), Sangkala Saddiko (fraksi PAN), Muh Iqbal Abd Djalil (fraksi PKS), Fasruddin Rusli (fraksi PPP) dan Munir Mangkana (PDIP) telah mengajukan interplasi.

Senada dengan fraksi pendukung Appi Cicu, dua  anggota Fraksi Partai Demokrat DPRD Makassar Arifin Dg Kulle (PKPI) dan Muhammad Said (PBB), juga ikut bersama sembilan legislator lainnya dari fraksi berbeda mengajukan hak interpelasi ke Ketua DPRD Makassar, Farouk M Betta.

Keduanya, ikut mengajukan hak interpelasi yang diajukan ke pimpinan dewan lantaran Walikota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto mencopot 15 camat sekaligus secara tiba-tiba tanpa dasar yang jelas.

"Ini adalah untuk pertama kalinya DPRD Makassar secara resmi mengajukan mosi tidak percaya kepada Wali Kota Makassar Ramdhan Pomanto atas pelanggaran Undang-undang yang dilakukannya," ungkap Ketua Inisiator Hak Interpelasi, Syamsuddin Kadir di Gedung DPRD Makassar.

SK akronim namanya menambahkan, persyaratan untuk mengajukan inisiasi hak angket, mosi tidak percaya dan sebagainya itu minimal punya tujuh anggota DPRD dari dua fraksi.

"Semuanya sudah melewati itu dan tadi kita sudah resmi menyerahkannya. Hak interpelasi penting bagi kita untuk mempertanyakan sikap wali kota. Jika DPRD tidak puasa dengan jawaban itu, bisa berujung pemberhentian," tambah Syamsuddin.

Menurut SK, dukungan agar hak interpelasi ini berjalan lancar akan bertambah terus. Menurutnya, ada beberapa teman-teman di dewan sudah mengkonfirmasi bahwa ia akan turut bertanda tangan. Termasuk ada dari anggota Fraksi Partai Demokrat DPRD Makassar.

"Sudah ada WA, tunggu saya pak SK saya akan bertandatangan. Yang kita mau pertanyakan kejadian luar biasa apa sehingga para camat diganti dan kita menganggap ini sesuatu yang luar biasa sehingga kita bertanya," jelasnya.

"Kami tidak benci dengan Danny Pomanto, tidak, bukan kesitu arahnya, kami hanya ingin bertanya ada hal apa sehingga semua camatnya diganti," tambahnya. (*)