KPAI : Kekerasan Seksual Terbanyak di Jenjang SD dan Korban Terbesar Pada Anak Perempuan

Admin Ahad, 30 Juni 2019 22:46 WIB
398x ditampilkan Headline Jakarta

JAKARTA, -- Sepanjang Januari-Juni 2019, dunia Pendidikan kembali tercoreng oleh perilaku tidak senonoh oknum guru SD Negeri, ada sekitar 8 kasus yang terjadi di sekolah dasar diantaranya wilayah kecamatan Lembak, Muara Enim (Sumatera Selatan), kecamatan Ujanmas, Muara Enim (Sumatera Selatan), kecamatan Klego, Boyolali (Jawa Tengah), kabupaten Majene (Sulawesi Barat), kota Pontianak (Kalimantan Barat), Payakumbuh, kabupaten Limapuluh Kota (Sumatera Barat), dan di kota Malang (Jawa Timur). Selain di jenjang SD, kekerasan seksual juga dilakukan oknum guru di kecamatan Cikeusal, Serang (Banten), di Tanete, Bulukumba (Sulawesi Selatan) dan Padangtualang, Langkat (Sumatera Utara). 

Berbagai kasus kekerasan seksual di sekolah yang terjadi selama 6 bulan terakhir menunjukkan modus pelaku yang beragam dan patut diwaspadai kita semua.  Pelaku kekerasan seksual di lembaga pendidikan formal, masih didominasi oleh  guru dan ada satu kasus yang dilakukan oleh kepala sekolah.

Guru dan kepala sekolah yang notabene berstatus mulia sebagai pendidik telah mencederai profesi mulianya tersebut. Para guru dan kepala sekolah yang seharusnya menjadi teladan bagi para siswanya dan wajib menjunjung nilai-nilai moral dan agama, ternyata telah melakukan perbuatan bejat terhadap anak didiknya sendiri di lembaga pendidikan tempatnya bekerja. 

Dari berbagai kasus kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan sekolah dengan pelaku guru dan Kepala sekolah selama satu semester di tahun 2019 ini menunjukkan bahwa kasus terbanyak terjadi di jenjang SD yaitu sebanyak 8 kasus, sedangkan di jenjang SMP sebanyak 3 kasus.

Korban mayoritas anak perempuan di 9 kasus dan hanya 2 kasus yang korbannya adalah anak lakik-laki. Artinya anak lelaki maupun anak perempuan sama-sama rentan menjadi korban kekerasan seksual di sekolah. Ujar Retno Listyarti Komisioner KPAI Bidang Pendidikan

Adapun rincian ke-11 kasus versi KPAI yang diterima redaksi terkininews.com adalah sebagai berikut :

Pertama, Kasus di SDN, kecamatan Lembak, Muara Enim (Sumatera Selatan) inisial M (27), pria yang berprofesi sebagai guru honorer di salah satu SD Negeri yang berada di  Kecamatan Lembak, Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan, ditangkap aparat kepolisian karena diduga mencabuli enam siswi. Perbuatan tidak senonoh  tersebut diketahui setelah salah satu orang tua korban melapor ke Polsek Lembak, yang berdasarkan informasi, aksi bejat oknum guru tersebut bermula saat korban A (11) yang merupakan siswi kelas 5, tengah berganti pakaian di ruang kelas saat hendak mengkuti pelajaran olahraga pada Kamis (14/3/) lalu dikejutkan oleh pelaku M yang merupakan guru olahraga , tiba-tiba mendekati dan melakukan aksi tidak senonoh  terhadap korban. 

Kedua, Kasus di SDN, kecamatan  Ujanmas, Muara Enim, Sumatera Selatan terhadap siswi kelas 2 SD juga terjadi dan mengaku dicabuli (HL) bersama siswi lainnya sehingga sebanyak 7 siswi mengaku dicabuli oleh pelaku pada saat jam istirahat dengan modus mengajak menonton bareng alias nobar tayangan pornografi berupa film dan lagu yang penuh dengan adegan tidak senonoh. Saat menonton film itu pelaku memegang-megang tubuh korban berulang kali.

Perbuatan bejat (HL) guru mata pelajaran agama dan berstatus sebagai aparat sipil negara (ASN), dan baru 2 bulan dipindah mengajar ke SD tersebut terbongkar setelah salah satu korban ketakutan berangkat ke sekolah karena pasti akan bertemu guru (HL), lalu orangtua kemudian membujuk sang anak mengungkapkan alasan ketakutannya sehingga akhirnya bercerita tentang apa yang dialaminya dan orangtua korban langsung melaporkan kepada pihak berwajib. 

Ketiga, Kasus di SD, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat saat salah seorang oknum guru agama di salah satu sekolah dasar di Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, terpaksa berurusan dengan polisi lantaran diduga melakukan pencabulan terhadap muridnya, ZN yang masih berusia 8 tahun. Kepada polisi, tersangka mengaku telah melakukan pelecehan seksual di ruang kelas pada saat jam pelajaran berlangsung. 

Modusnya terduga pelaku memanggil korban ke ruangannya saat kegiatan belajar mengajar sedang berlangsung.

Pelaku kemudian meminta korban duduk di sampingnya agar tersangka leluasa melakukan aksi bejadnya. Pelaku membujuk korban jika apa yang dilakukannya itu kelak membuat korban tumbuh besar dan dewasa. Kasus ini terbongkar setelah korban juga menceritakan yang dialaminya kepada keluarga. 

Keempat, Kasus di SD di Klego, Boyolali, Jawa Tengah terhadap kepala sekolah inisial (SN) salah satu SD di Klego, Boyolali yang ditahan polisi karena diduga kuat melakukan perbuatan tidak senonoh terhadap sejumlah siswinya.

Diperkirakan ada dua siswi menjadi korban (SN) yang terjadi pada Maret 2019 dengan modus pelaku memanggil salah satu siswinya, (St), dari belakang gedung kelas. Setelah (St) datang, Sn langsung memeluk dan mencium pipi kanan dan kiri St kemudian memberi uang Rp 2.000 dan meminta anak korban meraba celana pelaku, namun korban menolak dan tangan korban diambil pelaku kemudian diletakan di celana pelaku.

Korban lain ada siswi (Sy), yang diminta pelaku melakukan kegiatan bersih-bersih di belakang kelas, namun oknum kepsek kemudian memeluk dan mencium serta memberikan korban uang Rp 5.000 dan diminta untuk tidak menceritakan kejadian tersebut kepada siapapun. (Sy) juga dipaksa meletakan tangannya ke celana korban. Oknum kepsek hanya mengakui perbuatan memeluk dan mencium  dengan alasan korban mau jatuh. 

Kelima, Kasus di SD di kota Pontianak, Kalimantan Barat. Saat seorang siswa SD di kecamatan Pontianak Selatan, Kota Pontianak (Kalbar) menjadi korban pencabulan gurunya dengan modus diajari matematika kembali terjadi perbuatan tidak senonoh yang dilakukan pelaku sebanyak 5 kali di ruang kelas dan kebun dekat sekolah.

Kepada keluarganya korban mengeluh sakit pada kemaluannya, kemudian menceritakan apa yang dialaminya. Keluarga kemudian melakukan pelaporan terhadap guru ASN yang berusia 47 tahun tersebut kepada polisi. 

Keenam, terjadi di SDN di Taeh Baruah, kecamatan Payakumbuh, kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat. Seorang guru honorer berinisial (YT) diduga melakukan pencabulan terhadap puluhan siswa laki-laki oleh oknum guru tersebut diduga sudah berlangsung selama bertahun-tahun. Pelaku juga dikenal guru yang pintar, keratif dan gigih. (YT) juga mengajar ekstrakurikuler di beberapa SD dan SMP. 

Setidaknya ada 12 korban yang berhasil diungkap pihak kepolisian. Dalam melancarkan aksi bejadnya, pelaku mengiming-imingi korban nilai bagus dan diberikan uang jajan Rp 5.000,-. Bagi siswa yang menolak, diancam akan diberi nilai jelek.  Perbuatan tidak senonoh YT dilakukan di ruang kepala sekolah dan rumah dinas guru yang letaknya satu halaman dengan sekolah tempat YT mengajar. 

Ketujuh, yaitu kasus di SDN Kota Malang, Jawa Timur terhadap oknum guru SD berinisial (IS) di Kauman, kota Malang, Jawa Timur diduga juga melakukan tindakan asusuila terhadap sejumlah siswinya saat pergantian jam olahraga di ruang UKS saat para siswinya berganti pakaian olahraga ke seragam sekolah.

Pelaku yang sudah menduda selama 14 tahun, diduga melakukan tindakan asusila berupa meraba dan meremas bagian vital korban. Diperkirakan jumlah korban hingga mencapai puluhan siswi.

Kedelapan, kasus SDN di Kecamatan Baros, Serang, Banten diketahui guru SD berinisial (EH) di kecamatan Baros, Serang, Banten di tangkap basah warga ketika sedang melakukan perbuatan tidak senonoh terhadap siswinya yang masih duduk di kelas 4 SD dalam lingkungan sekolah tepatnya di salah satu ruang kelas.

Perbuatan pelaku terungkap saat ayah korban hendak menjemput anaknya dan mencari di kelas korban. Saat itu pelaku sedang melakukan aksi bejatnya dengan kondisi anak korban sudah setengah telanjang. Korban mengalami trauma, selama ini dan tidak berani menceritakan kepada keluarga karena diancam pelaku. 

Kesembilan kasus di SMPN di Tanete,  Bulukumba, Sulawesi Selatan. Seorang oknum guru di salah satu SMPN di Tanete, Bulukumba  berinisial (A) diduga melakukan tindakan pencabulan terhadap siswi D (15) di perpustakaan sekolah.

Korban tidak berani menolak karena sebelumnya pelaku sudah membelikan handphone, baju dan kerap mendapatkan uang dari pelaku. Saat melakukan aksinya, pelaku mengancam korban dengan pisau. 

Kesepuluh, kasus di SMPN , kecamatan Cikeusal, Serang, Banten kasus serupa ini baru terjadi dimana ada 3 guru sekaligus melakukan perbuatan tidak senonoh  terhadap 3 siswi (semua berusia 14 tahun) di salah satu SMPN di Serang, Banten.

Perbuatan 2 guru Honorer dan satu guru ASN tersebut dilakukan di lingkungan sekolah, seperti di kelas, di laboratorium sekolah, bahkan di kebun belakang sekolah. Perbuatan tidak senonoh bahkan dilakukan secara bersama-sama. Perbuatan ketiga guru tersebut terungkap setelah salah satu anak korban hamil dan kepada orangtuanya korban menceritakan semuanya. 

Kesebelas, Kasus di Pondok Pesantren,  Padangtualang, Langkat, Sumatera Utara terjadi pada belasan santri yang kabur secara bersamaan dari Pondok Pesantren tempatnya menimba ilmu karena ketakutan menjadi korban guru mengaji di Ponpes tersebut.

Sebelum pulang ke keluarganya, para santri yang kabur tersebut meminta tolong pada warga sekitar agar melaporkan oknum guru mereka ke polisi karena diduga kuat telah melakukan sodomi terhadap sejumlahnya santrinya.

Diduga perbuatan bejad tersebut sudah berlangsung lama tetapi tidak ada yang bernai melaporkan kepada pihak berwajib. Pelaku berinisial DS dan sudah ditahan di kepolisian, untuk sementara total korban mencapai 14 santri.