Harga Minyak Mentah Terus Naik

Admin Selasa, 7 Januari 2020 09:37 WIB
153x ditampilkan Headline Internasional Bisnis

JAKARTA - Harga minyak mentah terus naik pada akhir perdagangan Senin (7/1/2020). Meski demikian, penguatannya dibatasi oleh tiadanya gangguan pasokan dari eskalasi ketegangan di Timur Tengah.

Berdasarkan data Bloomberg, harga minyak mentah acuan global Brent untuk kontrak Maret 2020 naik 31 sen dan ditutup di level US$68,91 per barel di ICE Futures Europe Exchange, setelah berakhir melonjak 3,55 persen di posisi 68,60 pada perdagangan Jumat (3/1/2020).

Adapun harga minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak Februari 2020 berakhir menguat 22 sen di level US$63,27 per barel di New York Mercantile Exchange, setelah ditutup melonjak 3,06 persen di level 63,05 pada Jumat.

Minyak Brent sempat mencapai level US$70 per barel di London pada Senin (6/1) ketika Departemen Luar Negeri AS memperingatkan "risiko tinggi" serangan rudal di dekat fasilitas energi di Arab Saudi.


Tetap saja, pascaserangan udara AS di Irak pada Jumat (3/1) yang menewaskan Jenderal Iran Qasem Soleimani, pasokan minyak masih mengalir dari Teluk Persia.

“Pedagang mengendurkan rally [minyak] karena saat ini tetap tersedia barel di pasar,” ujar Rebecca Babin, pedagang ekuitas senior di CIBC Private Wealth Management.

“Sampai pasar melihat adanya gangguan [pasokan], pedagang akan menggunakan pergerakan [harga] lebih tinggi untuk mengambil keuntungan,” tambahnya, dilansir dari Bloomberg.

Goldman Sachs Group Inc. menggemakan sentimen serupa. Menurut bank ini, risiko harga untuk Brent cenderung turun dalam beberapa pekan mendatang tanpa adanya gangguan pasokan utama.

Namun demikian, bentrokan antara AS dan Iran tetap menyulut kekhawatiran bahwa konflik yang meluas dapat mengganggu pasokan dari kawasan yang menyumbang hampir sepertiga pasokan minyak dunia.

Presiden AS Donald Trump menegaskan kembali ancaman serangan apabila Iran melakukan pembalasan atas kematian jenderalnya. Trump juga berjanji akan memberikan sanksi berat terhadap Irak jika pasukan Amerika dipaksa meninggalkan negara itu.

"Pasar minyak selalu mengasumsikan yang terburuk, jadi banyak risiko umum yang telah diperhitungkan,” tutur Jaafar Altaie, managing director Manaar Group di Abu Dhabi.

“Harga minyak di level US$70 per barel sudah mengasumsikan skenario terburuk dan kami melihatnya bertahan di titik itu,” lanjutnya. (bisnis.com)