Menkeu Kuatir Anjloknya Saham Cina Menular ke Indonesia

Jumat, 10 Juli 2015 02:35 WIB
416x ditampilkan Bisnis

Anjloknya saham Cina, membuat Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro kuatir akan menular ke bursa lainnya di Hongkong. Ia bahkan menghimbau, agar Indonesia tetap waspada supaya tak memengaruhi saham tanah air.


"Kita terus mewaspadai," tegasnya kepada wartawan, di Jakarta Convention Center Senayan, Jakarta, Kamis, (9/7). Meski begitu, Bambang tak yakin, peristiwa ini berpengaruh terhadap sektor riil Cina.

Bambang mengatakan, Tahun lalu bursa Cina naik hingga 160 persen. Maka bila sekarang turun 30 sampai 40 persen, berarti itu tengah terkoreksi.

"Cuma karena naiknya luar biasa, jadi koreksinya koreksinya kelihatan besar. Hanya saja kalau soal dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi mereka, pastinya lebih lambat dari sebelumnya," jelas Bambang.

Menurutnya, tanpa adanya penurunan saham, perekonomian Cina dipastikan tetap melambat dari tahun lalu. Bambang memprediksi pertumbuhan ekonomi Cina tahun ini, kemungkinan di bawah tujuh persen.(rol)