Singapore International Festival of Arts 2021 Hadirkan Ratusan Pertunjukan Kerumah Pemirsa

Diterbitkan oleh Saiful pada Ahad, 25 April 2021 13:44 WIB dengan kategori Bisnis Internasional Wisata dan sudah 548 kali ditampilkan

SINGAPURA - Saat sebagian besar teater di dunia tutup, Singapura akan menggelar salah satu festival seni internasional pertama di dunia yang berlangsung sejak dimulainya pandemi COVID-19. Menampilkan sejumlah besar yang baru dan karya internasional, baik langsung maupun online, the Singapore International Festival of Arts (SIFA ) / Festival Seni Internasional Singapura akan mempersembahkan lebih dari 60 pertunjukan dan 300 pertunjukan, dengan seniman dari Swiss, Australia, AS, Lebanon, Jepang, Malaysia dan Filipina tampil bersama ratusan seniman dan pekerja lepas Singapura dalam periode festival 16 hari. SIFA 2021 akan memimpin dalam menunjukkan seperti apa festival internasional di masa depan, dengan format program live, hybrid, dan digital.
“Festival ini telah diprogram sebagai tanggapan atas semua yang telah kita lalui dan lingkungan tempat kita tinggal sekarang. Pertunjukan streaming online adalah hal yang  harus lakukan selama lockdown. Apa yang dilakukannya adalah memacu minat saya untuk mengeksplorasi teknologi 3D, interaktif dan responsif dalam hubungannya dengan pertunjukan, yang saya percaya akan menjadi bagian integral dari seni pertunjukan di masa depan. Jika kami harus menemukan lapisan perak untuk COVID-19, itu adalah apresiasi yang jauh lebih besar untuk seni dan permintaan terpendam untuk pertunjukan langsung" kata Direktur Festival Gaurav Kripalani. 
Menghadirkan dunia untuk Anda
Di tahun ketika kebanyakan orang tidak dapat bepergian atau menghadiri pertunjukan secara langsung, SIFA menghadirkan dunia kepada pemirsanya melalui rangkaian karya yang diakurasi dari seniman yang mengubah permainan dari Singapura dan sekitarnya. Ini akan menampilkan seniman yang telah memasukkan berbagai teknologi dari lo-fi hingga teknologi tinggi untuk berinteraksi dengan penonton secara real time; pertunjukan langsung di teater, dan pertunjukan di mana seniman telah berkolaborasi lintas batas.
Termasuk debut salah satu adaptasi modern China-Inggris pertama dari Three Sisters Chekov oleh SITI Company yang berbasis di New York dan grup teater Singapura Nine Years Theatre, dengan aktor perusahaan SITI muncul secara digital. Sementara aktor Singapura tampil di atas panggung. Penari dan koreografer Amerika Pam Tanowitz menggunakan teknologi kerja jarak jauh untuk membuat karya baru sebagai bagian dari produksi tiga bagian The Rhythm of Us oleh Singapore Dance Theater dan Singapore Symphony Orchestra, yang akan tampil bersama secara langsung untuk pertama kalinya. Dan Sophia Brous mempersembahkan pertunjukan perdana Invisible Opera di mana dia akan tampil langsung di Melbourne sambil berinteraksi dengan penonton di alun-alun kota Singapura.
SIFA 2021 akan menampilkan deretan pertunjukan live yang kaya di berbagai tempat dengan karya festival baru dan karya seniman Singapura, termasuk kolaborasi pertama kali antara perusahaan seni besar.
Selain penayangan perdana dunia The Year of No Return by The Najib Stage, A Dream Under the Southern Bough: Existence by Toy Factory Productions, OIWA - the Ghost of Yotsuya oleh The Finger Players, yang akan menampilkan aktor Singapura dan Jepang, di sana juga akan menjadi kolaborasi panggung pertama antara Pangdemonium, Wild Rice Theatre dan Singapore Repertory Theatre, konser hybrid oleh NADA dan pengalaman VR imersif oleh The Observatory. Akhir pekan pembukaan Festival juga akan menampilkan konser penghormatan untuk merayakan legenda jazz Singapura dan penerima Medali Budaya 2018 Louis Soliano.
Koneksi, Welas Asih & Komunitas
Kepedulian, kasih sayang, dan perubahan iklim akan menjadi tema sentral di seluruh program Festival House. Ini akan mencakup pertunjukan yang berhubungan dengan perawatan diri dan penyembuhan. Akhir pekan karya yang dikurasi untuk balita, anak-anak dan keluarga yang terkait dengan perubahan iklim, dan rangkaian konser yang berpusat di sekitar kasih sayang, yang akan menampilkan berbagai ansambel kamar yang berbasis di Singapura.
“Seni berfungsi sebagai cermin waktu kita serta alat katarsis untuk membantu menyembuhkan dan memberi harapan. Festival ini akan menjadi momen bagi kita semua untuk berkomunikasi setelah masa isolasi dan saya sangat bangga bahwa Singapura memiliki SIFA, platform pengalaman dan pertunjukan berkualitas tinggi untuk memenuhi berbagai passion point. ”Ujar Direktur Festival, Kripalani 
“Berbasis di New York sepanjang tahun 2020, saya melihat secara langsung kehancuran yang ditimbulkan pandemi di kancah seni dengan semua orang secara langsung. Pertunjukan dihentikan dan teater ditutup. Baik seniman maupun penonton kehilangan pekerjaan dan terputus dari kegembiraan dan hiburan seni selama masa kesedihan ini. Kami benar-benar beruntung di Singapura memiliki kesempatan untuk merasakan seni live saat ini. Festival terakhir Gaurav adalah salah satu harapan, sinyal bagaimana seni dapat membantu pemulihan masyarakat kita dengan menyatukan orang-orang di teater, ruang konser, serta ruang virtual dunia digital. Ini adalah mercusuar bagi dunia baru presentasi artistik yang dibuat oleh seniman di sini dan di luar negeri setelah pandemi" ujar Direktur Eksekutif Arts House Limited Tan Boon Hui.  
Deputy Chief Executive (Pengembangan Sektor), National Arts Council (NAC), Low Eng Teong, mengatakan, 
“Kami merayakan ketahanan komunitas seni karena kami melihat betapa cepatnya mereka beradaptasi untuk mengadakan showcase online tahun lalu, yang memungkinkan penonton dari di seluruh dunia untuk merasakan seni pertunjukan terbaik. Bahkan dengan pandemi yang sedang berlangsung, seni terus menyatukan orang karena kita tetap terpisah dengan aman. Dengan SIFA 2021, kami berharap dapat berbagi pengalaman seni yang bermakna melalui karya yang dibuat oleh seniman Singapura dan internasional. Seiring program festival merangkai platform fisik dan digital, lebih banyak penonton sekarang dapat berkumpul untuk menikmati dan mengalami seni, dengan aman. ”
SIFA 2021 diselenggarakan oleh Arts House Limited, ditugaskan oleh Dewan Seni Nasional, dan bagian dari kampanye #SGCultureAnywhere.
Tentang the Singapore International Festival of Arts  (SIFA)
Sebagai festival seni pertunjukan puncak tahunan Singapura, Singapore International Festival of Arts (SIFA) mempersembahkan karya yang menawan dan beragam di seluruh teater, musik, tari, film, dan seni visual. Pertama kali diluncurkan sebagai Singapore Festival of Arts pada 1977, festival ini telah mengalami beberapa evolusi dan menginspirasi generasi pencinta dan praktisi seni. Saat ini, festival yang sangat dinanti-nantikan ini menjadi momen penting dalam kalender seni dan budaya Singapura. SIFA melanjutkan misi festival untuk memperjuangkan kreasi dan presentasi karya Singapura dan internasional.
Tentang Arts House Limited (AHL)
Arts House Limited (AHL) adalah organisasi nirlaba yang berkomitmen untuk memperkaya kehidupan melalui seni. AHL mengelola dua landmark utama yang terletak di jantung Civic District Singapura - The Arts House, sebuah pusat seni multi-disiplin dengan fokus pada program sastra, dan Victoria Theatre & Victoria Concert Hall, sebuah bangunan warisan yang menjadi rumah bagi Singapore Symphony Orkestra. Ini juga menjalankan Pusat Seni Goodman dan Pusat Seni Aliwal, dua kantong kreatif untuk seniman, kelompok seni dan bisnis kreatif, dan Pusat Drama ruang seni pertunjukan. AHL mempersembahkan Festival Seni Internasional Singapura, perayaan puncak tahunan pertunjukan dan seni interdisipliner di Singapura yang ditugaskan oleh Dewan Seni Nasional.
AHL didirikan pada 11 Desember 2002 sebagai perusahaan yang dibatasi oleh jaminan (CLG) di bawah Dewan Seni Nasional dan sebelumnya dikenal sebagai The Old Parliament House Limited. Secara resmi berganti nama menjadi Arts House Limited pada 19 Maret 2014. Pada 2020, AHL ditunjuk sebagai pengelola tempat budaya dari Civic District
Tentang National Arts Council  (NAC)
NAC (Dewan Seni Nasional-red) memperjuangkan seni di Singapura. Dengan memelihara keunggulan kreatif dan mendukung keterlibatan khalayak yang luas, seni kami yang beragam dan khas menginspirasi orang-orang kami, menghubungkan komunitas, dan membuat profil Singapura secara internasional. Kami melestarikan tradisi budaya kami yang kaya saat kami membina seniman ulung dan perusahaan yang bersemangat untuk masa depan.